Nilai Sebuah Niat

13:38:00


Dari Amirul Mukminin Abu Hafsin Umar bin Alkhattab r.a. katanya, ‘Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,


‘Hanya sesungguhnya segala ‘amal itu bergantung dengan niat. Dan sesungguhnya bagi setiap manusia apa yang diniatkannya. Maka barang siapa yang berhijrah kerana Allah dan RasulNya, maka hijrahnya adalah kepada Allah dan RasulNya. Dan barang siapa yang hijrahnya kerana dunia yang ingin diperolehinya, atau kerana perempuan yang ingin dinikahinya maka hijrahnya itu adalah kepada apa yang ia hijrah.
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menyatakan tentang nilai niat dalam setiap perbuatan manusia. Balasan atau ganjaran oleh Allah s.w.t. adalah berasaskan niat seseorang dalam amal pekerjaannya.

Niat itulah yang membezakan perbuatan adat dengan perbuatan yang diberi ganjaran (ibadah).
Misalnya duduk berehat di dalam masjid tidak mendapat apa-apa ganjaran dari Allah s.w.t. Manakala duduk dengan niat iktikaf akan diberi pahala oleh Allah s.w.t.

Niat bermaksud menggerakkan hati untuk melakukan apa yang diperintahkan syara’ dengan tujuan mendapat keredhaan Allah s.w.t. Niat bagi tujuan selain dari itu adalah tidak diterima oleh Allah s.w.t.

HIJRAH KERANA PEREMPUAN

Seorang lelaki Mekah bernama Hatib bin Balta’ah telah mencintai gadis bernama Ummu Qais. Dia masuk meminang tetapi pinangannya ditolak. Sewaktu orang-orang Islam hijrah ke Madinah, Ummu Qais juga turut hijrah. Hatib yang masih cintakan Ummu Qais mendapat tau kekasihnya telah pindah, maka dia pun turut berhijrah dengan harapan dapat memujuk Ummu Qais supaya kahwin dengannya.

Perkara itu diberitahu kepada Rasulullah s.a.w. lalu baginda menegur perbuatan itu, sebab hijrahnya bukan kerana Allah dan Rasulnya, malah kerana perempuan yang dikasihinya. Dia tidak mendapat apa-apa ganjaran pahala dari hijrahnya itu.

Baginda Rasulullah s.a.w. dalam hadithnya lalu mengaitkan niat sesuatu amalan itu dengan tindakan berhijrah seperti yang dilakukan oleh lelaki berkenaan.

Walaupun lelaki tersebut akhirnya dapat berkahwin dengan kekasihnya, tetapi ia tidak dapat apa-apa ganjaran dari hijrahnya.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Niat menjadi syarat utama sahnya sesuatu amalan yang baik. Amalan yang tidak ada niat atau niat bukan kerana Allah, adalah tidak sah. Amalan yang tidak sah, tidak akan diterima oleh Allah.

Sesuatu amalan baik dikira ibadat, sekiranya ia disertakan niat. Sesuatu perbuatan baik tanpa disertai niat, maka ia menjadi amalan adat dan tidak diberi apa-apa pahala.

Niat dalam pekerjaan yang baik dan yang diperintahkan oleh syariat, hendaklah ditujukan kepada Allah semata-mata, dan bukan kerana tujuan yang lain.

Hijrah diberi contoh oleh Rasulullah s.a.w., kerana ada sebahagian umat Islam melakukannya bukan kerana Allah, tetapi tujuan keduniaan seperti perkahwinan dan lain-lain kepentingan duniawi.

You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sebab sudi membaca entry ni :D Jangan lupa comment pulak . btw no harsh words okay ?

Popular Posts

Assalamualaikum